Dengan nama Tuhan yg Maha Mengasihani dan Maha Penyayang

Inilah dia; tentang aku yg terpaling biasa dan hina.

30 Mei 2010

u had never been there

kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali
saat di mana aku jatuh berkali-kali
saat di mana aku jatuh dan bangun sendiri
saat di mana aku berselimut depresi
kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali

kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali
saat di mana aku bertransformasi
saat di mana aku keliru identiti
saat di mana aku mahu buat satu reformasi
kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali

kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali
saat di mana aku dikecam konon berbudi
saat di mana aku difitnah menabur janji
saat di mana aku didengki kerana lelaki lelaki
kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali

kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali
saat aku dipinggir kerana cinta lain mensisipi
saat aku dibuang kerana dibalut sepi sendiri
saat aku dihenyak kerana menjauh diri dari duniawi
kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali

perlu apa dengan dengki?
aku ulang berjuta kali
mual engkau, maka sudah berhenti
dari menatap Notes biasa aku yang langsung tidak fancy
aku mana peduli.

perlu apa dengan dengki?
konon sahabat sehidup semati
tetapi, apa yang kau beri?
menolong tidak mahu
membantu jauh menunggu
bukan aku minta harta, kawan
bukan aku minta rupa, teman
yang perlu untuk hidup demi bahagia;

cuma cinta saudara, sayang
cuma cinta saudara
di mana, berkawan bukan untuk pulangan
di mana, berteman bukan untuk sindiran

nama pun; kawan

KAWAN

dan satu lagi;
berhenti bercakap tentang sesuatu yang kau LANGSUNG tidak tahu tentang mana-mana manusia
bila mana, semua tahu; kau tidak tahu LANGSUNG satu apa
tentang aku, atau dia.

sebab,
kau tidak pernah ada di sana
tidak pernah ada di sana
walau sekali.

u had never been there.

Tiada ulasan: